0
396

Australia Mengumumkan Bahwa Perbatasan Akan Tetap Ditutup Dan Proyek Studi Pendaftaran Internasional Bisa Turun Hingga Setengahnya Pada Pertengahan Tahun 2021

Christine Devi Claudia | Monday, 12 April 2021

Australia mengumumkan bahwa perbatasan akan tetap ditutup dan proyek studi pendaftaran internasional bisa turun hingga setengahnya pada pertengahan tahun 2021

Kekurangan waktu? Berikut beberapa sorotannya:

  • Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa jumlah mahasiswa internasional di Australia bisa menurun hingga setengahnya pada pertengahan 2021 jika perbatasan tetap ditutup
  • Perdana Menteri Australia Scott Morrison baru saja mengumumkan bahwa perbatasan akan tetap ditutup untuk mahasiswa internasional di masa mendatang
  • Pada 2019, lebih dari 758.000 mahasiswa internasional pemegang visa belajar di Australia.
  • Tahun ini, terdapat sekitar 210.000 mahasiswa yang berkutang karena pembatasan terkait COVID-19.
  • Data Departemen Dalam Negeri menunjukkan penurunan 80–90% dalam aplikasi visa belajar untuk Australia tahun ini

Pendaftaran asing Australia diproyeksikan turun menjadi 50% dari jumlah saat ini pada tahun 2021 jika perbatasan tetap tertutup untuk kedatangan internasional, menurut laporan baru dari Institut Mitchell, sebuah lembaga pemikir pendidikan di Universitas Victoria. Laporan tersebut, berjudul Coronavirus and International Students, menggunakan data untuk melihat apa yang terjadi pada pendaftaran internasional di berbagai kota di Australia dan membuat model seperti apa tahun depan jika pembatasan perbatasan saat ini tetap diberlakukan. Pemodelan tersebut menunjukkan bahwa populasi mahasiswa internasional akan turun menjadi 300.000 pada pertengahan tahun 2021 di bawah kebijakan perbatasan saat ini.

Dalam perkembangan terkait, Perdana Menteri Scott Morrison hari ini mengumumkan bahwa Kabinet Nasional telah menetapkan bahwa perbatasan akan tetap tertutup untuk mahasiswa internasional. Keputusan itu dibuat untuk memprioritaskan pemulangan warga Australia yang terdampar di luar negeri karena batasan tahun ini tentang berapa banyak orang yang dapat terbang ke Australia dalam satu waktu. Lebih banyak orang Australia sekarang akan diizinkan untuk melakukan perjalanan kembali ke Australia setiap hari, dengan tujuan mendapatkan lebih dari 25.000 dari mereka kembali ke rumah.

Dikarenakan ribuan warga Australia yang melakukan perjalanan kembali ke negara tersebut harus dikarantina, Perdana Menteri mengatakan bahwa fasilitas karantina akan melebihi kapasitas jika mahasiswa internasional diizinkan untuk terbang juga: “Tantangan yang kami hadapi untuk membawa pulang warga Australia berarti kemampuan untuk memindahkan dan membawa kembali mahasiswa internasional saat ini melalui pengaturan karantina tidak muncul dengan sendirinya.”

Dia mengatakan kepada wartawan di Canberra, "Ada antrean, dan warga Australia ada di depan antrean."

Perdana Menteri tidak memberikan indikasi kapan kebijakan tersebut akan ditinjau atau diubah.

Basis yang kuat dari 2019

Tahun lalu, terdapat 758.154 mahasiswa pemegang visa yang belajar di Australia, mewakili pertumbuhan 9,7% selama tahun 2018 dan memperkuat posisi Australia sebagai tujuan studi terdepan kedua di dunia setelah Amerika Serikat. Namun sejak bulan Maret, telah terjadi penurunan aplikasi luar negeri sebesar 80–90%. Data Departemen Dalam Negeri menunjukkan bahwa pada tahun ini, ada sekitar 210.000 mahasiswa internasional di Australia yang berkurang dibandingkan jika negara tersebut tidak menutup perbatasannya pada tanggal 20 Maret karena COVID-19.

Penurunan drastis dalam pendaftaran menimbulkan masalah bagi tren pendaftaran pada tahun 2021 karena hal tersebut menunjukkan penurunan permintaan ke depan untuk pendidikan Australia ketika perbatasan dibuka kembali. Penulis laporan Coronavirus and International Students, Dr Peter Hurley mengatakan bahwa "Australia menghadapi masalah ganda yaitu lebih sedikit mahasiswa internasional [yang tiba] dan mahasiswa yang saat ini terdaftar meninggalkan negara."

Jika pemodelan laporan tersebut berlaku, Australia bisa kehilangan lebih dari 20 miliar dolar Australia karena pengeluaran mahasiswa internasional di lembaga pendidikan mereka dan di perekonomian yang lebih luas juga menurun tajam.

Data Biro Statistik Australia menunjukkan bahwa pendidikan internasional menyumbang 37,5 miliar dolar Australia bagi perekonomian Australia pada tahun 2018/19.

Perkiraan pemulihan

Laporan tersebut menekankan bahwa pendaftaran asing pada akhirnya akan pulih - dan bahwa kebijakan yang diberlakukan sekarang akan membantu menentukan seberapa cepat hal itu terjadi:

“Terlepas dari parahnya krisis saat ini, tampaknya bukan kasus apakah mahasiswa internasional akan kembali tetapi kapan. Tampaknya bijaksana untuk menambahkan bagaimana dalam diskusi sehingga Australia dapat membangun kembali dengan model pendidikan siswa internasional yang lebih berkelanjutan dan memberikan manfaat bagi semua orang, termasuk mahasiswa internasional. ”

Analisis kota-demi-kota dari Institut Mitchell menunjukkan bahwa kehilangan pendaftaran terjadi secara berbeda tergantung pada wilayahnya dan bahwa dampak dari perbatasan tertutup terus berkembang. Pak Hurley berkata, “Guncangan populasi awal di sebagian besar wilayah yang terkena dampak di mana mahasiswa internasional China tinggal, tetapi penurunan di masa depan cenderung melibatkan mahasiswa internasional dari semua negara. Hal ini berarti dampak penurunan pendaftaran mahasiswa internasional akan semakin meluas. "

Tahun lalu, lima negara pengirim teratas Australia menyumbang hampir enam dari sepuluh (57%) siswa asing di lembaga pendidikan negara tersebut. (China, India, Nepal, Brazil, & Vietnam)

Apakah Kanada mengambil bagian?

Berbicara dengan The Age, wakil rektor Monash University Margaret Gardner mengatakan bahwa penutupan perbatasan merusak kemampuan universitas Australia untuk menarik mahasiswa yang biasanya memilih Australia untuk studi mereka sekarang:

 “Kita masih punya sistem pendidikan yang berkualitas, kita masih punya negara yang aman. Harusnya menjadi negara yang aman dalam segala hal. Tapi tak satu pun dari hal-hal itu masuk akal kecuali orang bisa sampai di sini. Harus ada kemauan politik dan kesepakatan dan rencana tersebut perlu dibuat secara federal, karena negara tidak dapat membuka perbatasan internasional. "

Melanie Macfarlane, konsultan pendidikan yang berbasis di Sydney, mengatakan bahwa kantornya melihat Australia mulai kehilangan mahasiswanya ke Kanada (di mana perbatasan dibuka kembali untuk siswa internasional bulan lalu). Dia mencatat bahwa hilangnya pangsa pasar global akan memengaruhi pendaftaran Australia selama dua hingga tiga tahun ke depan. Tahun lalu, Kanada adalah tujuan terpopuler ketiga secara global (pada dasarnya seri dengan Inggris) untuk mahasiswa internasional, dengan 642.480 terdaftar pada tahun 2019.

Data baru dari IDP Connect menunjukkan bahwa pencarian mahasiswa online untuk Australia dan Inggris telah turun secara signifikan pada kuartal ini. Penelusuran untuk Kanada juga menurun, tetapi tidak sedramatis itu. Secara umum, bagan di bawah ini menggambarkan bagaimana pencarian siswa yang bergejolak tahun ini karena perbatasan telah ditutup dan dibuka, karena tingkat infeksi virus korona telah naik dan turun di berbagai negara, dan karena kebijakan telah berubah di beberapa negara tujuan dibandingkan dengan di negara lain. Karena pandemi, garis tren dapat naik atau turun jauh lebih cepat daripada tahun biasanya - yang juga menggarisbawahi seberapa besar dan seberapa cepat kebijakan pemerintah yang baru dapat memengaruhi permintaan mahasiswa.

Meski penutupan perbatasan merugikan ekonomi Australia di tahun ini, negara tersebut juga mengembangkan reputasi di seluruh dunia atas seberapa serius pemerintahnya menangani COVID-19 dan betapa rajinnya mereka berusaha melindungi warganya. Rekor negara untuk keamanan dan untuk mengalahkan tingkat infeksi mungkin tidak membantu mahasiswa internasional untuk belajar di institusi Australia sekarang, tetapi mungkin menjadi pendorong kuat popularitas Australia ketika pandemi berakhir.

 

Sumber

Silahkan isi form dibawah ini untuk info lebih lanjut: